RSS

Friday, November 12, 2010

Sikit tak cukup, banyak tak pada?

Ibnu Abas menceritakan bahawa pada suatu hari Nabi Muhammad saw bertanya kepada para sahabat-sahabatnya dari kaum Ansar : “Siapakah kamu ini?” Mereka menjawab: “Kami ini semua adalah orang yang beriman”. Kemudian Nabi bertanya lagi: “Apakah tandanya jika kalian ini semua orang yang beriman?” Semua sahabat Ansar tadi menjawab: “Kami ini semua selalu bersyukur dengan nikmat yang didapat, juga selalu bersabar dengan segala musibah yang diterima, dan hati kami redha menerima segala takdir dan ketentuan yang ditetapkan oleh Tuhan keatas keadaan diri kami.” Rasulullah saw menjawab : “Demi Tuhan yang memiliki Ka’bah, kamu ini semua benar-benar telah beriman” ( Hadis riwayat Thabrani ).

Bagi kita yang berpendapatan sederhana, memang perbelanjaan perlu dikawal sungguh-sungguh agar tidak melebihi kemampuan. Kata orang, perancangan memang penting dalam kehidupan supaya tindakan kita lebih terkawal. Gagal untuk merancang bermakna kita merancang untuk gagal.

Begitu juga dengan perancangan perbelanjaan atau bajet. Bajet perlu dibuat supaya kita tidak kelam kabut dan juga untuk memastikan tidak berlaku pembaziran. Tetapi pernahkah dalam merancang perbelanjaan tiba-tiba didapati selalu terjadi defisit? Rasanya itu perkara biasa terutama bagi yang berpendapatan sederhana.

Sewa rumah, hutang kereta, duit sekolah anak, bil-bil utiliti, duit dapur dan macam-macam lagi. Setelah dihitung kesemuanya, ternyata tidak cukup dengan pendapatan yang diperolehi. Tentunya kalau dilihat apa yang tercatat di atas kertas dengan apa yang dimiliki di tangan, kita akan jadi gelabah. Terus kepala akan bersimpang siur, bagaimana nak mencukupkan belanja. Pastinya pening!

Namun sedar atau tidak, sehingga ke hujung bulan, kita dapat juga melaluinya. Sedar atau tidak, rezeki kita dicukupkan juga oleh-Nya. Memang manusia tidak dapat lari dari berkeluh-kesah dan berperasaan bimbang, namun kalau difikirkan kembali, adakah keluh kesah, merungut dan sebagainya itu dapat menyelesaikan masalah? Tentunya tidak kan? Adakah dengan kita merungut takde duit atau sakit atau sebagainya, duit akan jatuh dari langit atau kesihatan akan pulih sekelip mata? Tentu tidak!

Sebenarnya banyak atau sedikit rezeki itu, kecukupan yang dirasai adalah kerana keberkatannya. Rezeki yang sedikit akan terasa cukup kalau ianya berkat, sebaliknya yang banyak tetap terasa kurangnya kalau hilang keberkatannya.

Bagaimana nak mendapat berkat itu…pastikan ianya dari sumber yang halal, dikerjakan secara halal dan dibelanjakan di jalan yang halal. Serta sentiasa mengamalkan sedekah kerana bersedekah itu mensucikan harta, jangan takut miskin kerana bersedekah dan jangan takut untuk bersedekah kerana miskin.

Yang penting sentiasa bersyukur dengan apa yang diperolehi serta berasa cukup (qanaah) dengan kurniaan-Nya. Di samping berikhtiar dan berdoa, bertawakallah kepada Dia – Ar-Razak - Tuhan yang mengurniakan rezeki kepada hamba-Nya. Semoga kita termasuk di kalangan orang yang beriman..Amin!!!

5 comments:

adrin_malina said...

setuju ngan akak... saya selalu aje perbelanjaan melebihi pendapatan tp sampai juga ke hujung bulan belanja tu... ehehehe

aJa said...

ya betul betul betul!

NIk Fauziah Nik Hussin said...

Ad n aja..
mmg rezeki kita sudah ditulis oleh Allah sejak azali.. cuma usaha dan kesabaran kita sahaja yg kdg kala teruji..

Marzalina said...

kak nik...intan sangat setuju...semuanya terletak pada keberkatan..kalau harta berlimpah ruah tapi tiada keberkatan..semuanya tak pernah akan cukup..rezeki kita di tangan Allah, bukan ditangan kita.

hans said...

betul
biar sikit janji halal
sebab tu kadang2 keluarga biasa2 tapi bahagia je kita tgk

P/S : Jom Jalan - Jalan Cari Makan Di Kedai DENAI dekat Menara UOA Bangsar