RSS

Thursday, October 22, 2009

Biar Apapun Tafsiran Kita…

Dalam minggu ini, kita dikejutkan dengan beberapa kejadian sejadah bersolat di Kedah dan Kelantan. Lebih menggemparkan apabila 35 sejadah dikatakan bersolat siap dengan ada imamnya!

Kejadian sejadah bersolat dan mengaji pernah berlaku sebelum ini. Saya pasti ramai di kalangan sahabat pernah menerima emel atau melihatnya di internet.

Pelbagai andaian dan tafsiran dibuat mengenainya. Ada yang mengatakan ia mungkin satu bentuk sabotaj atau tindakan golongan tertentu untuk ‘bergurau’. Ada juga yang mengatakan ianya ‘mainan’ jin. Malah ada yang mengatakan ianya bukti kekuasaan Allah SWT.

Apapun tafsiran yang dibuat, sebagai seorang hamba Allah yang beriman, kita seharusnya mengambil iktibar daripada kejadian yang berlaku. Tidak mustahil ada benarnya ia sebagai ingatan Allah kepada kita. Ingatan yang mungkin juga satu teguran dan sindiran bagi kita. Jika kita tidak lagi mahu mengimarahkan masjid atau surau, biarlah sejadah pula yang menjadi contoh. Biar sejadah bersolat, kerana manusia sudah tidak mahu mendirikan rukun Islam yang kedua itu! Alangkah malunya, sejadah yang tidak berakal boleh tunduk ke hadrat Allah sedangkan manusia yang diberi kemuliaan akal fikiran bongkak dengan pencipta-Nya.

Fenomena masjid yang kurang jemaah ini bukanlah suatu perkara baru. Malah ia menjadi petanda akhir zaman, masjid semakin banyak didirikan dan cantik sekali binaannya namun sunyi daripada kunjungan jemaah. Justeru, tidak hairanlah, ada masjid yang sekadar menjadi hiasan dan lokasi lawatan semata-mata tanpa dapat diimarahkan sepenuhnya untuk bersolat Jumaat!

Rata-rata, hanya warga emas yang masih setia mengimarahkan masjid. Lebih menyedihkan kalau waktu Subuh, yang berjemaah di surau atau masjid hanya tok imam, tok bilal dan tok siak! Di mana golongan muda dan anak remaja? Mengimarahkan konsert barangkali! Sedangkan jika ingin melihat Islam kembali gemilang, satu petanda ialah masjidnya penuh dengan golongan muda dan penuh dengan pelbagai program pengimarahannya. Solat Subuh jemaahnya ibarat solat Jumaat! Bilakah agaknya akan dapat kita lihat fenomena tersebut?

Nabi s.a.w pernah bersabda, umat baginda umpama buih di lautan. Namun bagaimana banyaknya buih di lautan itu begitulah juga sifatnya yang cepat rosak, tidak mampu bertahan. Ramainya umat Islam namun tidak berkualiti! Ramainya umat Islam namun kita masih belum dapat menguasai dunia. Bilakah tibanya saat untuk kita melihat Islam kembali gemilang??

“Islam mula tersebar dalam keadaan dagang (asing). Dan ia akan kembali asing pula. Maka beruntunglah orang orang yang asing”

7 comments:

Mawar Merah said...

Salam Nik,

Betul..betul..betul...bilalah kita nak mengambil iktibar dari kejadian ini. Akak dgr kawan bgtau, bila ada kejadian mcm ni, ada yang siap letak air dalam bekas kat tepi sejadah tersebut, ada ka lagu tu....

Nik Fauziah Nik Hussin said...

salam kak mawar
org kita mmg mcm cmtuh.. pantang benda pelik sket..

MARSLI N.O said...

Salam Puan: Saya dengan sengaja datang melawat dan membaca. Izinkan saya yang ingin melihat dan mengenal dunia penulis yang "lain".

Marsli N.O

Nik Fauziah Nik Hussin said...

salam Marsli..
terima kasih sudi berkunjung dan meninggalkan jejak di sini.. Apa yang baik dtgnya dari Allah, yang buruk kelemahan diri sendiri..semoga ada manfaat yang dpt dikongsi

Haiza Najwa said...

Lawaknya citer Mawar Merah. Feel like rolling on d floor nak gelak giler2..apalaa dia orang ney..[sigh]

LotsOfLove-Pearls said...

Salam Kak,
Banyak kejadian dan mungkin ada makna tersirat..

Happy Weekend Kak..

NORHAYATI BERAHIM said...

betul nik, orang2 sekarang tak kira anak muda atau orang tua, kalau ada match MU atau football match sanggup bangun tengah-tengah malam, terpisat-pisat pun sanggup tengok tapi untuk ke masjid liatnya bukan main....