RSS

Monday, May 3, 2010

Pesan ustazah…

Alhamdulillah, Jumaat 30 April 2010, saya berkesempatan mengikuti kuliah Zohor di JKR. Kelas kali ini merupakan kelas tafsir yang dikendalikan oleh Dr. Fatma Zahrah. Kuliah tafsir kali ini membincangkan ayat ke-30 hingga 45 dari surah an-Nur.

Sebagai mukadimah kelas, beliau memberikan tazkirah mengenai keutamaan membaca al-Quran. Sebagaimana yang kita semua maklum, al-Quran merupakan wahyu daripada Allah SWT. Ia wajib dibaca dan dihayati. A-Quran perlu dibaca dengan tajwid yang betul (justeru fardhu ain bagi kita belajar tajwid) dan sebagai orang Islam wajib bagi kita khatam Quran sekurang-kurangnya sekali seumur hidup. Bukan sekadar membaca Quran, wajib juga bagi kita mentadaburnya (memahami).

Kenapa perlu memahaminya? Sebab, ia akan memberi kita keinsafan serta menguatkan keimanan. Hanya dengan keimanan inilah maka akan lahir amalan soleh. Hanya dengan memahaminya juga kita akan dapat beramal dengannya, meninggalkan segala larangan dan menjalankan segala suruh Allah. Cantiknya Islam, iman dan amal soleh itu berjalan seiringan. Memahami al-Quran juga akan dapat mengubati dan membaiki hati, sesuai dengan sifatnya sebagai syifaa’ atau ubat bagi segala penyakit. Baik penyakit fizikal mahupun penyakit rohani. Al-Quran juga menjadi zat dan makanan bagi rohani (selain zikrullah, menghadiri majlis ilmu dan bersahabat dengan orang warak) agar ia tidak kelaparan dan melakukan perbuatan yang tidak menepati syariat.

Menyentuh mengenai surah An-Nur iaitu surah ke-24 dalam al-Quran, tidak ada surah dalam Quran yang bermula dengan “difardhukan ke atas kamu..”
“(Inilah) suatu surah yang Kami turunkan dan kami wajibkan (menjalankan hukum-hukumnya) dan Kami turunkan di dalamnya tanda-tanda (kebesaran Allah) yang jelas, agar kamu ingat.” – Surah An-Nur ayat 1.

Malah menurut Saidina Umar, orang yang mati tanpa mengetahui/mempelajari surah an-Nur, mati dalam kejahilan. Surah ini merupakan surah penting yang perlu diajar oleh setiap ibu kepada anak-anaknya sejak berusia 9 tahun. Surah yang dapat menjaga anak-anak daripada terjebak dengan zina. Di dalamnya mengandungi tatacara dan hukum mengenai pergaulan. Antara intipati ringkas, diajar bahawa untuk menjauhi zina:
1. Jangan berdua-duaan lelaki dan wanita bukan mahram, kerana yang ketiga turut bersama adalah syaitan.
2. Jaga pandangan kerana zina bermula dengan mata
3. Jangan masuk rumah orang tanpa izin dan pastikan tidak berdua-duaan dalam rumah tersebut.
4. Orang bujang jangan cerewet memilih pasangan, kalau berjumpa yang baik agamanya terimalah walaupun bukan kaya raya, kerana berkat niat yang baik insya-allah, Allah buka rezeki.
5. Kalau belum berjumpa jodoh – berpuasa dan melakukan aktiviti bermanfaat.

Sesuai dengan salah satu nama Allah yakni Nur, maka semua ciptaan Allah berjalan dengan nur Allah. Ilmu adalah nur Allah. Barangsiapa tidak cari ilmu maka takkan dapat nur Allah khususnya ilmu al-Quran. Disebabkan kejahilanlah kita akan mudah terjebak dengan maksiat. Dengan Nur inilah maka kita akan dapat membentengi diri daripada perkara-perkara maksiat. Nur yang diibaratkan, pelita dalam tabung kaca yang cahayanya tidak pernah padam (surah an-Nur ayat 35). Menyinari walau di mana kita berada dan membentengi kita daripada segala perkara yang boleh menjebak kita ke kancah maksiat.

Dan di akhir kuliah, sesuai dengan fungsi al-Quran sebagai as-shifaa’ maka Dr. Fatma memberikan petua-petua berdasarkan surah An-Nur.

1. Amalkan membaca ayat ke-35, dari surah an-Nur selepas solat subuh. Kemudian, tadah tangan dan baca “Ya Allah, Ya badi’ (wakafkan dengan huruf ain), Ya Nur, Ya Hadi...” hembus di tapak tangan dan sapu ke seluruh wajah (sebaiknya diulang 3 x)... Gunanya, sebagai penyeri wajah (so tak payah dah nak pakai-pakai make-up - ni ustazah buat lawak dalam kelas tu - kata dia next class dia boleh kenal siapa yang amal atau tidak sebab yang amal muka akan berseri2..ngeee!!!)

2. Juga potongan dari ayat yang sama, “nuurun ‘ala nuur..” – bagi anda yang menghadapi masalah, kebuntuan, murah rezeki (bukan semestinya duit ringgit - kesihatan, lapang waktu, anak tak bermasalah juga rezeki) atau sebagainya baca 3 x dan sapukan ke dada dan ubun-ubun.
Demikian, sedikit perkongsian..mudah-mudahan kita sama-sama dapat manfaat daripada-Nya.

4 comments:

NORHAYATI BERAHIM said...

thanks for sharing nik..

Marzalina said...

kak nik..tq atas nasihat dan perkongsian ni..intan nak try amalkan...insyaallah. oh..lupalah nak tanya pasal surah yusuf tu...haritu kak nik suruh baca dari ayat iz qa la yu suf...sampai ayat ke berapa ye?

NIk Fauziah Nik Hussin said...

salam kak yati..
moga menjadi perkongsian yang bermanfaat

Intan..
habiskan ke penghujung ayat tu..(ayat ke-4)

idasm said...

salam kak nik. tima kasih atas ilmu yang dikongsi bersama. byk hikmahnya....