RSS

Tuesday, October 25, 2011

Tullis..jangan tak tulis!

Dunia penulisan, apatah lagi dunia penulisan kreatif, sangat menarik sebenarnya. Ia adalah dunia yang tersendiri. Di situ, segala macam watak boleh diisi. Pendek kata penulislah yang menentukan nasib dan 'takdir' watak. Suka duka, bahagia derita dan hidup mati watak, penulislah penentunya. Penulis boleh masuk ke dalam watak untuk menghidupkannya atau menjadikan watak kering tanpa perasaan.

Ya dunia penulisan sangat unik. Jika kena gayanya ia boleh menjadikan si penulis kaya raya dengan hasil tulisannya. Sebut sahaja nama penulis, pasti sudah tersohor dan karyanya laris umpama pisang goreng panas. Justeru, tidak hairanlah jika ramai yang begitu ghairah mahu menjadi penulis sebab mereka merasakan ia kerja mudah untuk mendapat imbuhan.

Tapi ada juga yang tak kaya-kaya biarpun puluhan tahun menghambakan diri kepada bidang penulisan. Lebih malang lagi tulisannya ibarat syok sendiri sahaja.

Sebenarnya saya bukan nak sentuh tentang laku atau tidak novel yang dihasilkan. Saya sendiri pun bukanlah seorang penulis kreatif. Tapi saya sangat berminat membaca novel. Dan kebetulan saya mempunyai sedikit ilmu tentang proses editing.

Ramai yang bertanya saya bagaimana nak menulis novel. Sekali lagi saya tegaskan saya bukanlah seorang penulis kreatif. Ada tak ada, saya pernah menulis sebuah cerpen dan satu manuskrip yang terbengkalai di bab 8. Dah hampir 2 tahun diperam.

Cuma sebagai penulis (di majalah) saya selalu memegang prinsip tulislah sesuatu yang bermanfaat untuk dibaca dan diamalkan. Walaupun bukan untuk orang lain baca dan amalkan, sekurang-kurangnya untuk diri sendiri.

Menulis ini ada amanahnya. Setiap apa yang ditulis itu akan dipertanggungjawab di akhirat kelak. Jadi biarlah tulisan kita itu ada 'pengisian'. Pengisian yang boleh meningkatkan iman dan amal. Kalau tidak pun, ada informasi dan dapat dijadikan iktibar.

Saya kadang kala keliru juga, mengapa perlu ada pengkelasan karya Islami dan bukan Islami. Bukankan sebagai seorang yang mengaku Islam kita kena 'masuk ke dalam Islam secara keseluruhan'. (Firman Allah dalam Surah al Baqarah ayat 208 "Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah agama Islam secara keseluruhan; dan janganlah kamu ikuti langkah-langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan memang musuh kamu yang nyata.")

Justeru, karya yang dihasilkan juga seharusnya mempunyai batas-batas syarak sebagaimana dalam kehidupan. Kalau di luar karya, kita dilarang bergaul bebas, perlu menutup aurat dan sebagainya, maka di dalam karya juga seharusnya begitu. Saya faham ada kalanya kita perlu memasukkan realiti di luar ke dalam novel. Lakukanlah, tapi mesti dikontra dengan 'nilai-nilai baik' (seharusnya beracuankan nilai Islam). Sebab kita pasti mahukan karya kita ada nilai baik.

Apapun yang paling penting, penulis sewajarnya menggunakan penulisan sebagai media untuk berdakwah. Berdakwah mengikut kemampuan diri. Berdakwah menyeru kepada perkara yang baik. Dan biarlah kebaikan itu berterusan..bukan tenggelam timbul mengikut selera pembaca!

Penulis sebenarnya sangat beruntung sebab pembaca memberikan perhatian 100% kepada apa yang ditulis tatkala mereka menatap karya penulis kesayangan mereka. Lalu mengapa tumpuan sebegitu tidak dimanipulasi dengan semaksimum mungkin untuk berdakwah. Anda tak perlu keluar ke kelas-kelas pengajian berpenat menyampaikan perkara baik sebagaimana yang dilakukan oleh segolongan ustaz/usatazah.

Sangat rugi bukan kalau peluang menjadi seorang daie/daiyyah dilepaskan begitu sahaja? Bertambah rugi jika sekadar membuai perasaan pembaca sehingga membuatkan mereka gila bayang dengan watak ciptaan anda. Takutlah dengan ancaman Allah, takut kita terjebak menjadi golongan as-syuara yang dilaknat kerana menjauhkan orang daripada mengingati Allah.

Sedikit renungan daripada novelis Norhayati Berahim dalam novel Menunggu Kereta Api. (maaf lebih kurang ye..kalau nak tahu baca!)
"Kau percaya dengan janji Allah?"
"Sudah tentu aku percaya. Kalau kita percaya janji manusia, sepatutnya kita lebih percaya janji Allah. Sebab Allah mencipta manusia."

3 comments:

Packy @ Mawar Merah said...

Salam Nik,
Betul tu...teringat membaca cerita Jaja n Din hasil tulisan Noor Suraya tu, sarat message dan membuatkan kita menilai diri....

Haiza Najwa said...

post kat group Cintai Novel Malaysia Nik. Best!

Uncle Lee said...

Hello Nik, nice bog you have.
But regret my bahasa sebelum Merdeka, suda out of tune, ta'berani comment in bahasa.....takut silap get mistaken for marriage proposal, itu la lecheh, kan.....ha ha ha.
Just joke joke, ya.
You have a nice day, keep a song in your heart.
Lee.